Tuesday, December 31, 2013

Ham Generasi X, Y Dan Z

Ham Generasi  XYZ…..
Selamat Tahun Baru 2014…
Sebelum berbicara eloklah kita membaca Umul Kitab kita sedekahkan pada Nabi Muhammad s.a.w…kepada kedua ibu bapa kita dan kepada diri kita dan keluarga kita dan seluruh umat Muhammad semoga tahun ini memberi kabaikan pada kita semua…..Al Fatihah.
Terlebih dahulu eloklah kita kenali dahulu apa itu Generasi X,Y & Z
Istilah Generasi X, Y dan Z digunakan untuk merujuk kepada kelompok generasi dalam kumpulan umur tertentu. Don Tapscott dalam bukunya Grown Up Digitalmembahagikan demografi penduduk kepada beberapa kelompok berikut:

1. Pre Baby Boom (lahir pada 1945 dan sebelumnya)
2. The Baby Boom (lahir antara 1946 – 1964)
3. The Baby Bust (lahir antara 1965 – 1976) – Generasi X
4. The Echo of the Baby Boom (lahir antara 1977 – 1997) – Generasi Y
5. Generation Net (lahir antara 1998 hingga 2009) – Generasi Z
6. Generation Alpha (lahir pada 2010) – Generasi A 

Penulis mengenali Radio Amatur ketika berusia 14 tahun di tahun 70han dan boleh di katogorikan sebagai Ham Generasi X. Ketika itu penulis kira 90% dari Ham sudah tidak menggunakan mode AM walaupun ada sebahagian Ham di Indonesia dan Negara lain masih menggunakan mode AM
Pada ketika itu  penulis hanyalah SWL banyak membuat “monitoring” boleh dikatakan setiap petang penulis akan monitor di 7040 dimana pada ketika di penghujung tahun  tahun 70han dan awal tahun 80han tiap2 petang penulis akan mendengar 9M2DW, 9M2GV, 9M2AR, 9M2RI, 9M2RJ, 9M2FK, 9M2GL, 9M2FR, 9M2FZ, 9M2EG, 9M2TA dll pada ketika itu ujudlah SSB…RTTY .di tahun 80han ujudlah mode PACTOR Modem2 PK232 di perkenalkan. Pada tahun 70han – 1982 Penulis menetap di Taiping. Dan penulis tidak berpeluang memiliki alat VHF…atas faktor kewangan hanya sebuah HF Receiver yg mampu penulis miliki itu pun di pinjamkan oleh abang penulis. Radio nya basar perlu dua orang utk mengankatnya. Semua nya menggunakan “Valve” pada ketika itu hanya ada Satu Repeater VHF sahaja iaitu 9M2RUK. Di Ulu Kali nama RUK itu adalah singkatan kepada Repeater Ulu Kali….

Kalau dulu 40 Meter begitu riuh tapi sekarang sudah tidak semeriah dulu lagi…Kalau dulu kita kebanyakanya buat antenna…homebrew…radio pun ada antaranya homebrew sendiri…
Zaman sudah berlalu “Heatkit” sudah tutup dek kerana orang sudah bertukar hobi…kalau dulu telefon di negara kita bermula dari rumah sahaja kemudian timbul lah ATUR…lepas itu telefon mudah alih  HP…generasi pertama lepas itu kedua dan seterusnya kini sudah ada telefon Pintar…..

Kalau kita putar di HF tidak saperti dulu….dulu 70-80% QSO berbentuk ilmiah namun hari ini mungkin hanya 10% -20% perbincanganya berbentuk Ilmiah yang ada kaitannya dengan Radio Amatur yang lain2 hanya cerita biasa2 sahaja…fenomina ini bukan saje berlaku Negara kita bahkan diseluruh dunia. Inilah Ham generasi Z yang muncul pada era 1998 – 2009….Ham era ini kebanyakan nya sudah lahir sudah ada Internet …dah sudah memasuki era Digital dan Jalur Lebar…e-QSO ….saperti Echo Link dll….tempias nya juga mengenai Generasi Y…..
Kalau nak kan ilmu kita perlu baca banyak buku, kita boleh oder dari Ebay..atau Amazon.com dll….namun berapa ramai yang mencari bahan bacaan……mungkin melayari internet anda boleh juga muat turun ebook…namun jika kita lihat Zaman terdahulu, Iman2 yang terdahulu….mereka boleh menulis buku2 yang benar2 mantap…orang dulu memang hebat saperti Imam Syafie..menulis kitab saperti Al UM….Fikh Al Manhaj dll….kitab2 karangan Imam Al- Gazali contohnya Ihya Ulumuddin…dan banyak lagi cuba kita bayangkan pada ketika itu tidak ada komputer..atau type writer……pemikiran mereka hingga diguna pakai sehingga kehari ini hebat nya para sarjana pada ketika itu….

Hari ini jika kita lihat berapa ramai kajian atau tesis dibuat oleh penuntut2 Universiti namun kemana pergi nya kajian dan hasil nya….?

Kalau kita lihat pula sejarah perkembangan komunikasi di Negara kita bermula dari tahun 1876 talian telegraf pertama di MALAYA yang di hubungkan antara Taiping ke Kuala Kangsar….dan seterusnya sejarah juga tercipta dimana pada tahun 1928 Radio Amatur diperkenalkan di Malaya…ketika itu di era tahun 80han ke 90 hanya terdapat kurang dari 300 pemilik lesen radio amatur tika itu. Pada tahun 1995 diujudkan Lesen Kelas B…dan sehingga kini sudah mencecah 10,000 orang ……

Kita mungkin ada kuantiti namun dimana kualitinya…?..Dulu kita hanya ada satu Persatuan RA tapi hari ini kita ada 26 persatuan dan Kelab di seluruh Negara. Ada yang katakan banyak kelab dan persatuan buat kita lebih rumit lagi….. Benar tubuhlah banyak kelab pun tak kan menyelsaikan masalah. Apa masalah nya ? Penulis menerima berbagai keritikan. Mengenai beberapa perkara…. Penulis terima semua keritikan dengan hati terbuka.

Pada pendapat penulis tidak ada salahnya nak tubuh apa2 persatuan sebab masing2 ada kelebihan nya dan masing2 ada objektifnya. Kita tidak harus menyalahkan mana-mana persatuan.Semua persatun fungsinya sama sahaja. Hanya yang penulis lihat  ada dua persatuan yang  fokusnya kepada komunikasi bencana ia itu MARES dan SARES.  Yang lain2 tu fungsinya di peringkat daerah, negeri, dan nasional. Persatuan tidak harus di persalahkan Cuma nya pucuk pimpinan sahaja yang menentukan hala tuju sesebuah persatuan.

Penulis percaya majoriti Ham pada hari ini adalah Ham Generasi Z yang ujud dalam tahun 1998-2009……mungkin peratus nya boleh kita katakana 80% kebanyakan nya adalah Ham Generasi Z. Dan selebih nya adalah dari generasi Baby Boom, X,Y dan Alpha bagaimana kita mahu membentuk Ham yang ada wawasan….mereka haruslah dilengkapi diri mereka dengan Ilmu pengetahuan sejarah juga penting bagi membentuk Ham generasi akan datang….iaitu Ham generasi Alfa,Bravo…Charlie… Delta dan seterusnya…….cuba kumpulkan bahan2 sejarah dan cuba duduk dgn Ham generasi Baby Boom..X dan Y. 

Jika pupusnya ham generasi Baby Boom, X dan Y ini maka kita tidak tahu apa akan terjadi 20…30 tahun akan datang…..Generasi Z lahir apabila Internet ada di depan mata…bayangkan kanak2 berusia 4 tahun atau kurang dari itu sudah ada akaun Facebook….kanak2 didedahkan dgn gadjet saperti ipad, smart phone dll. Negara2 maju saperti Amerika dan Jepun masih dapat dilihat peningkatan pengamal RA. Kerana daya pemikiran penduduk disana berbeza dengan cara pemikiran rakyat kita…kenapa dulu masa zaman penulis pada ketika itu hanya ada 300 orang sahaja yg terdiri dari berbilang bangsa…Melayu, India, Cina, Jepun, Mat Saleh…dll keturunan pada ketika itu peratus orang melayu yang terlibat dgn Hobi ini kurang dari 30% namun tidak ujud apa2 persengkataan. Hari ini kita boleh berbangga peratus org melayu yang terlibat dengan RA amat besar boleh dikatakan 90% Ham di Malaysia adalah berbangsa Melayu. Kita boleh berbangga dengan Kuantiti ,namun dimana perginya kualiti kita sebagai pengamal RA …kualiti nya penulis boleh katakan ianya sudah menurun dgn mendadak….kalau dulu kualiti org kita di dalam RA adalah lebih 90% namun hari ini tuan2 fikir sendiri tepuk dada Tanyalah hati…..

Kita harus melahirkan Generasi Ham yang berkualiti….semua patut memainkan perananya..di harap  di peringkat atasan saperti pembuat dasar dan polisi ayuh bangunlah…lakukanlah transfomasi saperti yang di laungkan PM kita  jangan ambil sikap sambil lewa mengatakan perkara ini tidak penting ini adalah agenda Negara agenda nasional…jika kita dapat melahirkan Ham yang berkualiti maka ianya adalah asset Negara…..ham ini kepunyaan semua..bukan kepunyaann individu atau kroni2 tertentu sahaja..atau hanya kepunyaan satu persatuan  ayuh marilah kita berganding bahu…hentikanlah ini semua..bersikap dengan jujur dan bertangung jawab  mari kita sama2 baiki diri kita….


Di harap kita dapat meningkatkan kualiti dan mutu RA kita bagi memartabatkan bangsa dan Negara….Rakyat Maju Negara Maju…… 

Sunday, December 29, 2013

The Untold stories of 9M2BS (NINE MIKE TWO BROWN SUGAR)

Sometime during the year 1946 he applied for a Ham Licence and was given the callsign VS2BS. As a matter of interest he had to pass his morse test before he was given the licence. At that time there were no such modes as SSB, Amtor, Packet Radio or FM. Only AM (Ancient Modulation hi hi) was used.

Luckily for him that the RAAF (Royal Australian Air Force) Butterworth sold out a lot of damaged transmitters and test equipment by tender. Of course all these went to the secondhand dealers. He could get a lot of parts from them without any trouble. Transmitter parts such as coils, condensers, HT Transformers etc. could be got for a song.

With the parts from the junk shops he built his first AM transmitter. For the finals he used 813 tetrode valves running at 1500 volts and plate current of 300 ma DC. That was his first AM transmitter  and he got a lot of fun with it. For antenna he used the windom aerial slung between two coconut trees and whenever there was a strong wind he kept his fingers crossed   hopping that the coconut trees would not swing apart too much. Later he used counter weights and pulleys to overcome this problem.

During that time a few British Officers, who were interested in ham radio, were seconded to the local government sevices. Among them were Charles E. Salton VS2DV, Stewart Faulkner VS2B AND James C. Pershouse VS2DQ.

One day VS2DV, VS2DB, VS2DQ and himself (VS2BS) met in VS2DV’s QTH and decided to start some sort of Ham club running on the same line as RSGB. He don’t have actual date the club was started.   

Charles VS2DV and Faulkner VS2DB left for England after their term of service. James VS2DQ stayed back in Malaya. James and VS2BS they tried to run the club as best as they could.

That was the whole story. He do hope this will give the new Hams some idea of how MARTS was started.

After our independent in 1957 their callsigns  was changed from VS2 TO 9M2.
He continue to operate his station under the callsign of 9M2BS. In fact he was a rare station at that time. Later more hams got their licences. As a matter of interest 9M2DW a SWL at that time and a few others used to visit his station just for eyeball QSOs and also to see how the station worked. This is how MARTS was started and his contribution to the societies.

Though 9M2BS has left us, his name is still alive. You go to electronic shops and supermarket and look for EKK transfomers. EKK stands for Ewe Kuan Kew. He was well known 9M2BS the co-founder of MARTS. The son and the grandsons carry on with the good name of those good old hams.

Referance: Marts Newsletter Dec 1988, 9M2AR, 9M2RI and 9M2RS

Tuesday, December 24, 2013

Kamu Adalah Pemimpin

Sebenarnya, setiap manusia adalah pemimpin, paling minima pemimpin terhadap seluruh metafisik dirinya. Dan setiap pemimpin akan dimintai pertanggung jawaban atas segala kepemimpinannya. Hal ini sebagaimana ditegaskan dalam sabda Rasulullah Saw., yang maknanya sebagai berikut :

Sabda Rasulullah SAW:
Mafhumnya: Ingatlah! Setiap orang daripada kamu adalah pemimpin dan setiap kamu bertanggungjawab terhadap apa yang dipimpinnya”.(Riwayat al-Bukhari)    

Kemudian, dalam Islam seorang pemimpin yang baik adalah pemimpin yang memiliki sekurang-kurangnya 4 (empat) sifat dalam menjalankan kepemimpinannya, yakni : Siddiq, Tabligh, Amanah dan Fathanah :

(1) Siddiq (jujur) sehingga ia dapat dipercaya;
(2) Tabligh (penyampai) atau kemampuan berkomunikasi dan bernegosiasi;
(3) Amanah (bertanggung jawab) dalam menjalankan tugasnya;
(4) Fathanah (cerdas) dalam membuat perencanaan, visi, misi, strategi dan mengimplementasikannya.

Selain itu, juga dikenal ciri pemimpin Islam dimana Nabi Saw pernah bersabda: “Pemimpin suatu kelompok adalah pelayan kelompok tersebut.” Oleh sebab itu, pemimpin hendaklah ia melayani dan bukan dilayani, serta menolong orang lain untuk maju. Dr. Hisham Yahya Altalib (1991 : 55), mengatakan ada beberapa ciri penting yang menggambarkan kepemimpinan Islam yaitu :

Pertama, Setia kepada Allah. Pemimpin dan orang yang dipimpin terikat dengan kesetiaan kepada Allah;

Kedua, Tujuan Islam secara menyeluruh. Pemimpin melihat tujuan organisasi bukan saja berdasarkan kepentingan kelompok, tetapi juga dalam ruang lingkup kepentingan Islam yang lebih luas;

Ketiga, Berpegang pada syariat dan akhlak Islam. Pemimpin terikat dengan peraturan Islam, dan boleh menjadi pemimpin selama ia berpegang teguh pada perintah syariah.
Dalam mengendalikan urusannya ia harus patuh kepada adab-adab Islam, khususnya ketika berurusan dengan golongan oposisi atau orang-orang yang tak sepaham;

Keempat, Pengemban amanat. Pemimpin menerima kekuasaan sebagai amanah dari Allah Swt., yang disertai oleh tanggung jawab yang besar. Al-Quran memerintahkan pemimpin melaksanakan tugasnya untuk Allah dan menunjukkan sikap yang baik kepada pengikut atau bawahannya. Dalam Al-Quran Allah Swt berfirman :
“(yaitu) orang-orang yang jika kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan shalat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.” (QS. al-Hajj [22]:41).

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah adanya prinsip-prinsip
dasar dalam kepemimpinan Islam yakni : Musyawarah; Keadilan; dan Kebebasan berfikir.
Secara ringkas penulis ingin mengemukakan bahwasanya pemimpin Islam bukanlah kepemimpinan tirani dan tanpa koordinasi. Tetapi ia mendasari dirinya dengan prinsip-prinsip Islam. Bermusyawarah dengan sahabat-sahabatnya secara objektif dan dengan penuh rasa hormat, membuat keputusan seadil-adilnya, dan berjuang menciptakan kebebasan berfikir, pertukaran gagasan yang sehat dan bebas, saling kritik dan saling menasihati satu sama lain sedemikian rupa, sehingga para pengikut atau bawahan merasa senang mendiskusikan persoalan yang menjadi kepentingan dan tujuan bersama. 

Pemimpin Islam bertanggung jawab bukan hanya kepada pengikut atau bawahannya semata, tetapi yang jauh lebih penting adalah tanggung jawabnya kepada Allah Swt. selaku pengembang amanah kepemimpinan. Kemudian perlu difahami bahwa seorang muslim diminta memberikan nasihat bila diperlukan, sebagaimana Hadits Nabi dari :Tamim bin Aws
meriwayatkan bahwasanya Rasulullah Saw. pernah bersabda:
“Agama adalah nasihat.” Kami berkata: “Kepada siapa?”
Beliau menjawab: “Kepada Allah, Kitab-Nya, Rasul-Nya, Pemimpin umat Islam dan kepada masyarakat kamu.”

Semoga tulisan ini bisa dipahami, dijadikan nasihat dan sekaligus dapat dilaksanakan dengan baik. Insya Allah. Amiin !
Itu saja. Dan terima kasih.